Teori Digital

Standard

Sebelum kita membicarakan lebih jauh dari pengertian dari Teori Digital, sebaik kita mengetahui artinya terlebih dahulu. Digital berasal dari bahasa yunani yaitu, kata digitus yang berarti jari jemari. Jumlah jari-jemari kita adalah 10, dan angka 10 terdiri dari angka 1 dan 0 , oleh karena itu Digital merupakan penggambaran dari suatu keadaan bilangan yang terdiri dari angka 0 dan 1 atau off dan on (bilangan biner). Semua sistem komputer menggunakan sistem digital sebagai basis datanya. Dapat disebut juga dengan istilah Bit (Binary Digit).

Teori Digital merupakan sebuah pengembangan dan penelitian dari pemikiran para ahli sehingga menjadi sebuah analisa tersusun atau sebuah konsep yang berhubungan dengan hubungan manusia dengan lingkungan sekitarnya di zaman modern. Disini saya akan menjelaskan “modernism dan media lama”, dan “hubungan antara postmodernisme, pasca strukturalisme dan New Media”.

Modernisme dan media lama

Proses modern atau modernisme di mulai sekitar abad ke-19 dari adanya kemajuan dibidang industry selama revolusi industry terjadi. modernisme adalah istilah umum dari masyarakat menanggapi perubahan yang terjadi selama revolusi industry. Dengan kemajuan, modernisme cenderung memiliki keyakinan bahwa modernitas dapat mengubah kehidupan manusia menjadi lebih baik. Namun, Pada abad ke-20 berkembang, ilmu pengetahuan dan industrialisasi pada kehidupan manusia (khususnya Perang Dunia I & 2) semakin terlihat jelas. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi mengubah konsep masyarakat itu sendiri, sehingga seniman dan intelektual mencari cara baru untuk mengapresiasikan seni dalam kehidupan sehari-hari yang dapat ditemukan di novel, bioskop, televisi, komik, surat kabar, majalah dan sebagainya.

Jenis penerapan teori umumnya tidak mempercayai media, dengan alasan bahwa para penyimak berita atau informasi diperlukan harus dilindungi dari pengaruh buruk. Karena itu berbeda
sangat dari ide-ide teoritis yang ada sekarang datang untuk menentukan Teori Digital
dan perannya New Media pada abad ke-21.

Postmodernisme dan Media Baru
Modernisme pada umumnya dikaitkan dengan fase awal industri revolusi, sedangkan postmodernisme (pertama kali diidentifikasi dalam arsitektur tahun1984) umumnya terkait dengan banyak perubahan yang telah terjadi setelah revolusi industri. Sebuah ekonomi pasca-industri adalah satu diantara transisi ekonomi telah terjadi dari manufaktur berbasis perekonomian ke perekonomian berbasis jasa. Masyarakat ini ditandai oleh munculnya informasi teknologi baru, globalisasi pasar keuangan, pertumbuhan pelayanan dan pekerja kerah putih dan penurunan industri berat Di dunia ini ‘postmodern’ tidak ada titik acuan di luar komoditas dan setiap rasa teknologi dirinya sebagai yang terpisah untuk mengalami. Perubahan dalam masyarakat pasca-industri telah jelas mempengaruhi cara memahami teori kritis sekarang dan peran media yang saat ini bermain di masyarakat. Untuk mengantisipasi kekuasaan New Media untuk meningkatkan interaktivitas dengan penonton..Elen Seiter menempatkan Post-strukturalisme menekankan kesinambungan antara satu penanda tanda dengan yang lainnya, antara satu konteks dan berikutnya – sementara menekankan makna yang selalu terletak, khusus untuk konteks yang diberikan.Teori psikoanalisis dan ideologi, di bawah pengaruh pascastrukturalisme. Tradisi kepuasan-kepuasan ‘, metode baru analisis media telah menghasilkan kekayaan bahan yang berusaha untuk menunjukkan bagaimana kompleks produksi makna antara teks dan penonton sebenarnya. kekacauan dan fragmentasi dunia modern, postmodernisme muncul untuk menerima bahwa upaya untuk kebenaran universal tersebut sia-sia. kepercayaan dalam kemungkinan utopia modernisme tidak tampaknya diperebutkan oleh apa banyak kritikus berpendapat adalah dunia Barat semakin sinis. Seperti postmodern teori Jean-François Lyotard dikatakan: Dalam masyarakat kontemporer dan budaya – masyarakat pascaindustri, postmodern Budaya. The narasi besar telah kehilangan kredibilitasnya, terlepas dari apa yang cara penyatuan digunakan, terlepas dari narasi spekulatif yaitu sebuah narasi emansipasi.Setiap kali kita pergi mencari penyebab dalam hal ini cara kita pasti akan kecewa. Tingkat peningkatan intertekstualitas, hibriditas generik, self-refleksivitas, bunga rampai, parodi, daur ulang dan sampling.

Seperti yang telah kita lihat, interaktivitas peningkatan penonton di Media Baru konteks juga diartikulasikan dalam teori pascastrukturalis yang kecenderungan untuk hamil penonton sebagai participators aktif dalam penciptaan makna. Website seperti YouTube,
MySpace dan Facebook muncul untuk mencerminkan pemahaman baru dari ‘partisipatif
budaya , bukan hanya menciptakan komunitas virtual tapi juga memungkinkan para pengunjung untuk menjadi ‘produsen’ dan ‘penerima’ dari media. Teori ‘fandom’ adalah
penting di sini dengan internet memungkinkan para penggemar berbagai bentuk budaya
menciptakan komunitas virtual yang menambah pemahaman asli dan bahkan konten
kepentingan mereka yang dipilih, Misalnya, munculnya ‘fiksi garis miring’ memungkinkan penonton untuk secara aktif berpartisipasi dalam produksi makna dengan menciptakan extratextual materi tentang program televisi favorit mereka.

Contoh saat ini di antara banyak yang postmodernis mungkin memilih untuk menggambarkan peningkatan kemampuan ‘biasa’ orang untuk menjadi aktif terlibat dalam sangat produksi media yang bergerak jauh dari penulis ke tangan Penonton contohnya saja Internet memberikan ‘lingkup publik Habermasian’ – sebuah jaringan cyberdemocratic untuk berkomunikasi informasi dan sudut pandang yang pada akhirnya akan berubah menjadi publik pendapat. Seperti Konteks postmodern saya telah diuraikan di sini cenderung untuk menempatkan New Media dalam positif ringan, seolah-olah teknologi itu sendiri hanya membuka tingkat peningkatan penonton berpartisipasi, keterlibatan kreatif dan demokrasi. Kritik juga berpendapat bahwa pemandangan dari pascamodernisme dan New Media demokrasi ke konsumen apolitis, tidak lagi mampu membedakan antara ilusi simulasi media dan realitas yang keras kapitalis masyarakat yang menyembunyikan mereka secara implisit.

Banyak kritikus berpendapat bahwa sekarang bahkan politik lanskap adalah kemenangan gambar di atas substansi, simbol menakutkan McLuhan et al tahun 1967 pepatah bahwa ‘medium adalah pesan’, yaitu dunia di mana bagaimana sesuatu disajikan sebenarnya lebih penting daripada apa yang sedang disajikan. kritikus cenderung berpendapat bahwa obsesi postmodern dengan ‘citra’ atas ‘kedalaman’ menghasilkan,

Baru-baru ini, misalnya, telah datang untuk cahaya yang banyak pengusaha diam-diam menggunakan situs seperti MySpace untuk memastikan kepribadian online seorang karyawan di masa mendatang (lihat Finder 2006). Demikian pula, masih sulit untuk memahami demokratisasi media benar-benar terjadi di negara seperti China di mana Google dan Rupert Murdoch tampak bahagia untuk bekerja sama dengan sensor ketat dari pemerintah non-demokratis untuk mendapatkan akses ke potensi besar keuangan negara. Media baru mungkin tampak menawarkan dunia gambar mengkilap dan komunikasi tanpa batas, tapi juga penting untuk diingat siapa dan apa yang tersisa dari postmodern yang
merangkul. Teknologi utopianisme mungkin mengatakan bahwa New Media secara otomatis akan meningkatkan dunia kita menjadi lebih baik, tetapi kami masa depan kesejahteraan jelas terletak pada bagaimana dan apa yang kita lakukan dengan pilihan yang kita sekarang memiliki yang ditawarkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s